Bisnis Indonesia - bisnis.com
Minggu, 17 Desember 2017

Jarak Tempat Tinggal Ke TPS Terlalu Jauh, Warga Bisa Enggan Mencoblos

Bhekti Suryani Minggu, 22/11/2015 01:59 WIB
Jarak Tempat Tinggal ke TPS Terlalu Jauh, Warga Bisa Enggan Mencoblos
ilustrasi
Antara

Bisnis.com, SLEMAN- Ketua Panwaslu Sleman, Djajadi, mengatakan sistem pendataan pemilih harus dibenahi meski Daftar Pemilih Tetap (DPT) telah ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU). Tujuannya agar pemilih tetap dapat menggunakan haknya sesuai tempat pemungutan suara (TPS) asal.

Melihat kasus di Godean, adanya DPT nyasar bisa memicu warga untuk tidak memilih. Pasalnya antara tempat tinggal dengan TPS yang mencatat namanya berjarak sekitar 4 km.

"Apa ya mungkin mereka mau menggunakan hak pilih kalau jaraknya jauh maka itu perlu dibenahi," kata Djajadi, baru-baru ini.

Sempat ada solusi dari KPU bahwa DPT nyasar bisa menggunakan formulir A5 atau formulir pindah pemilih agar tetap dapat menggunakan hak suaranya. Namun menurut Djajadi, tidak adanya surat suara khusus untuk pemilih A5 bisa dimungkinkan mereka tidak mendapat jatah surat suara.

Surat suara cadangan sebesar 2,5% di masing-masing TPS digunakan untuk pemilih dari Daftar Pemilih Tetap Tambahan (DPTTb) II yang mengajukan permohonan memilih menggunakan KTP setelah pukul 12.00 WIB.

Dimungkinkan jika ternyata jumlah DPTBb II membengkak, surat suara cadangan untuk pemilih dari formulir A5 tidak mendapat jatah.

"Padahal jumlahnya cukup banyak jadi tidak menjamin surat suaranya masih," tegasnya.

Oleh karena itu Panwaslu meminta KPU memperbaiki data agar pemilih kembali ke TPS asalanya.

Apps Bisnis.com available on:    
Reader's Choice: Pilih Topik menarik untuk Diulas oleh Harian Bisnis Indonesia. Klik di sini!
Nikmati sajian berita terkini Bisnis Indonesia versi epaper DI SINI.
Nikmati Bonus Indonesia Business Daily (IBD) hingga 31 Oktober 2015. Informasi selengkapnya klik DI SINI.
more...